Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik.

”Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti” kata Nina dalam hati. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Nina pun mematikan keretanya.

Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan.

Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Nina berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok.

Begegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori.

”best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua” kata nya.

Selang beberapa hari, Niza dan anaknya Amir menumpang jirannya, Kak Nina ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan.

Nina & Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja.

Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok.

Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut...meleleh ke pangkal paha.